Mudik Aman Nyaman dengan Bocil? Coba Tips Berikut






Ga kerasa ya tinggal menghitung hari lagi kita mudik lebaran *horaaaayy*. Dan dari anggota keluarga di rumah pastilah yang paling rempong -tidak lain dan tidak bukan- adalah emak. Dulu, saat awal nikah dan baru punya anak bisa dibilang saya sangat kerepotan kalo mau mudik, excited berlebihan ditambah ga pengalaman jadilah bingung kuadrat, sampai barang yang ga penting diangkut juga. Dulu jangankan prepare dengan baik, mikirinnya aja kayanya lumayan njelimet bahkan sampai bikin asam lambung saya naik (stress 😂)

Tapiii....seiring dengan jam terbang emak yang mulai tinggi *tsaaah* akhirnya sekarang-sekarang mah nyantai aja, tetep rempong sih...tapi udah tergambar apa yang bakal dilakuin.


Gimana ga repot ya, emak lah yang nyiapin bekal makanan bocil selama di perjalanan, emak lah yang mikirin perlengkapan sekeluarga buat di kampung, termasuk pesanan bawaan dari keluarga di sana, emak juga lah yang memastikan semuanya nyaman selama perjalanan mudik, termasuk mengingatkan paksu untuk servis mobil, isi full tank BBM, menyiapkan mainan bocah selama perjalanan, sampai urusan "tempat tidur" mini ala ala buat bocah kalo mau istirahat. Pokoknya mah semua diangkut di kepala emak.

Tapi yang namanya mudik, biar rempong, tetep lah dinanti-nanti. Ya kaan maak 😍.
Di artikel kali ini saya ingin berbagi tips aman nyaman buat mak reader yang juga akan mudik, terutama yang punya bocah cilik macam saye.
  1. Bikin list barang yang mau dibawa. Kalo saya biar lebih mudah barang-barang saya pisahkan per-individu, jadi lebih gampang juga mengecek keperluan tiap personal.  List ini juga digunakan ketika packing arus balik, jadi kita tinggal liat aja deh catatan barang yang dibawa sebelumnya. Oleh-oleh masih tanda tanya yak... Wkwkwk. Habisnyaa, kemaren sudah ada rencana mau bawakan telur puyuh tapi suami protes karena sebelumnya udah burung puyuh, kata dia emang di sini aja yang ada puyuh. Hahaha. Lah gimana, yang dekat dengan rumah kan itu aja. Mau bawa pizza buah khas Palangka juga ga bisa karena keburu mudik ownernya. Opo yo trusan? (Sek, pak tak mikir dulu saya) 
  2. Untuk baju saya siapkan 7 hari sebelumnya sambil dicicil, ini untuk memilah baju bagus yang mau dibawa supaya ga kepake deket-deket harinya. Berhubung pakaian kami ada levelnya dari yang bulukan sampai yang layak diliat orang, jadi saya harus meng-keep baju bagus itu masuk duluan ke koper. Jangan sampai yang "mop-able" (?) malah terangkut.  Aaiih.... 
  3. Ingatkan paksu ya untuk bebersih mobil dan isi BBM full-tank supaya ga perlu singgah ke SPBU. Kebetulan jarak rumah kami dengan kampung hanya 200an km, jadi sekali isi penuh bisa sampai di kampung. Mobil kalo perlu dicuci dan di lantainya ditaruh alas. Kalo saya sedang perjalanan jauh kaya gink enakeun masuk mobil tanpa alas kaki jadi mobilnya ga berpasir, mau duduk di bawah juga oke. Oya, pastikan melihat prakiraan cuaca dulu ya kalo kalian ga mau nangis bombay gegara abis dicuci eh dicuci lagi sama hujan. Ehhee...
  4. Setelah interior mobil bersih, ga ada salahnya kita meng-organisir perlengkapan yang diperlukan such as makanan, minuman, tissu, selimut, bantal, boneka, mainan, etc di tempat yang mudah dijangkau. Saya rekomendasikan buat beli rak orginizer mobil yang ditaruh di jok depan yang hadap belakang. Tapi saya juga ga punya sih, hiks, kehabisan kemaren...padahal itu worth it banget kalo punya pasukan krucil di mobil karena printilan-printilan penting bisa disusun dengan rapi dan aksesnya mudah. 
  5. Ingatkan paksu ya untuk bebersih mobil dan isi BBM full-tank supaya ga perlu singgah ke SPBU. Kebetulan jarak rumah kami dengan kampung hanya 200an km, jadi sekali isi penuh bisa sampai di kampung. Mobil kalo perlu dicuci dan di lantainya ditaruh alas. Kalo saya sedang perjalanan jauh kaya gink enakeun masuk mobil tanpa alas kaki jadi mobilnya ga berpasir, mau duduk di bawah juga oke. Oya, pastikan melihat prakiraan cuaca dulu ya kalo kalian ga mau nangis bombay gegara abis dicuci eh dicuci lagi sama hujan. Ehhee...
  6. Jangan lupa bawa mainan, mau bikin sendiri atau beli, mau yang koleksi  lawas atau baru, yang penting anak mau maininnya. Pastikan dia interest karena kalo tidak kuota makmak sekalian akan terancam. Ish, paling sebel kalo saya lupa bawa mainan dan si kaka rewel, alhasil saya harus merelakan kuota saya buat buka youtube... Mungkin kata si kaka "tak apelah mak ga bawa mainan, melihat video demo mainan mahal aja kaka sudah senang" (iya nak, tapi kuota emakk ituu...bakalan the end sampai rumah nene 😭
    Bubble warp, pompom, puzzle magnet, puzzle kubus
  7. Jangan lupa bawa makanan minuman ya, kalo emak bapak puasa makanannya buat bocah donk. Satu tips berharga buat mak reader sekalian, pastikan makanan minuman buat anak cukup supaya ga perlu lagi turun dari mobil buat singgah beli ini itu, washing time banget... 
  8. Bawa penyegar muka supaya kulit wajah ga dehidrasi karena saya bakalan lama di mobil ditambah kemungkinan cuaca cerah dengan kondisi AC yang ala kadarnya (hihihi, maklum mobil keluaran tahun pertama milenium). Untuk penyegar muka saya bikin sendiri aja karena saya sudah biasa bikin (dulu) dan ini cocok di muka saya. (Baca: Kulit Wajahmu Kering?  Bikin Cerah dan Glowing dengan Bahan di Dapur) 
  9. Last but not least, berdoa dan berdzikir. Apatah lagi kita sedang puasa, safar pula,  2 kondisi yang masuk syarat mudahnya doa diijabah. Berdoa semoga dilancarkan perjalanan sama Alloh, semoga dikuatkan puasa hingga genap berbuka bersama dengan keluarga di kampung, semoga anak ga rewel, semoga pulangnya kita ke kampung membawa kebaikan. 
Naah, segitu dulu tips dari saya ya. Kalau makmak sekalian bagaimana?? Sharing yuk 😍
Selamat mudik, mudahan selamat sehat walafiat sampai kampung ya maak 😘 salam buat mama bapak di rumah kalian yah (eh, siapa lo? Wkwkwk).
Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin yaak 😊.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar