Review Body Lotion Sari Jeruk Mustika Ratu



Assalamu'alaikum....
Lama kali rasanya blog ini ga diurus ya *sambil kibas sarang laba-laba* . Maklumin, saban hari dari subuh sampai isya mamak sibuk sama duo bocah penghuni rumah (kerjaan rumah jangan ditanya lagi). Giliran malam mereka udah pada bobo dan kerjaan rumah beres eh udah ada yang nongkrongin PC duluan, paksuku memang selalu terdepan kalo urusan nuntun pilem dah. Gagal lagi mamak berme-time ria.

Ngomongin tentang sibuk, beberapa teman saya ada yang tanya, gimana rasanya punya anak dua? Saya jawab, nikmaat laah. Ahahaha. Yang anak perantauan dan ga punya sanak saudara di kampung orang pastilah tau maksud jawaban saya itu. Temen saya yang bertanya itupun jauh dari orang tua jadi dia tau bagaimana mengurus anak sendirian. Pertanyaan mereka itu saya anggap bentuk empati dalam bentuk lain. Mungkin maksudnya dia menanyakan kabar, gimana ngurus dua anak yang jaraknya lumayan dekat, ga capek? atur waktunya gimana? pakai ART ga? dll. 

Capek? Jangan ditanya. Saking menumpuknya rasa capek itu saya mengabaikan investasi masa depan saya. Apa itu? Badan saya sendiri. Dari segi kecantikan, sudahlah saya mengabaikan perawatan muka dan kulit ditambah lagi yang namanya make-up make-up apalah itu ga ada di kamus hidup saya (saat itu). Hasilnya?? Saya jadi merasa "beauty and the beast" kalo pas lagi liat foto sebelum punya anak. Hiks....

Dari segi kesehatan? Rasanya badan drop waktu nyelesaikan skripsi belum ada apa-apanya dibanding ini. Saya sampai terkena osteoartrithis (radang sendi) yang menyebabkan badan saya serasa remuk padahal belum kerja apa-apa. Sungguh suatu nikmat yang sangat tidak ingin diulangi lagi. Ckckk....

Anyway tentang "beauty and the beast", saya jadi teringat celetukan spontan dari tetangga lama saya ketika dia liat album resepsi pernikahan saya.
"Ini mama Muthia kah???  Kenapa beda banget??"
Saya tau sebenarnya beliau ini mau berkomentar lebih lanjut tapi ditahan. Saya cuma senyum-senyum aja sih waktu itu, ga bisa balas komentarnya, mau bilang apa coba?? Walau cuma dua kalimat tapi rasanya hati saya potek potek berserakan di mana-manaπŸ’”πŸ’”πŸ’” (waktu itu belum kenal istilah lambe turah sih ya. Haha...).

Dari sanalah saya merasa ini harus segera diakhiri!! kemalasan saya maksudnya. Asli saya malu banget dibilang gitu.

Dan dimulailah perjalanan saya tentang merawat kecantikan demi suami tercintah *kibas rambut.
Please read more further here (Inner Skincare and the Enhancer more and more).

Daaann....
Kali ini saya mau mengulas produk baru dari Mustika Ratu, yaitu body lotion Sari Jeruk yang mana sebelumnya sudah pernah saya review dengan series yang berbeda. Bisa baca di sini yang mau tau tentang body lotion Mangir Kuning.

Koq ga beli yang Mangir Putih sekalian?
Karena karena karenaaa.... saya bukanlah beauty blogger yang kalo produk baru keluar semua series diborong buat review πŸ˜„. Kebetulan juga lagi suka liat yang ijo-ijo jadi saya beli yg Sari Jeruk dulu.

Oya, kayanya Mangir dan Jeruk ini memang body lotion terbaru dari Mustika Ratu deh, soalnya ga semua toko kosmetik jual ini, lebih mudah menemukan yang body lotion bengkoang dengan packaging ala vintage. Karena saya udah lumayan bosan dengan bengkoang saya lebih memilih untuk berburu seri terbaru sampai dapat.

Packaging
Kemasannya sama persis dengan kembarannya, hanya beda di warna ajah, dominansi warna hijau putih dengan lotion di dalamnya berwarna hijau. Sudah halal MUI juga ya jadi aman makenya ga perlu was-was lagi.

Komposisi
Nah, itu dia komposisinya saya fotokan langsung dari kemasannya. Gempor jugak kalo disuruh nulis, sudah panjang nama latin pulak ya.

Herbal utamanya yaitu zaitun, sari jeruk, sari kencur, sari akar manis, dan minyak zaitun. Sepertinya ada rumput laut juga, terlihat dari nama karageenan di komposisi, mungkin jumlahnya sedikit jadi tidak diklaim. Padahal kalo mengklaim semua herbal penyusunnya di kemasan depan bakal bikin body lotion ini lebih "wow" seperti krim Gizi yang pernah saya ulas di postingan sebelumnya.

Tekstur
Teksturnya macam lotion biasa, tapi ga sekental dan panas kaya body lotion susu kambing yang pernah saya pakai beberapa tahun lalu. Yang ini dingin semriwing dengan bau segar ala jeruk nipis. Tipis aja harumnya, ga nyengat kaya Mangir Kuning. Mostly, saya suka saya suka!
Itu foto before afternya keliatan langsung lebih putih ya?  Efek cahaya aja kali ah. Yang pasti sebelum makai emang rada kusam dan setelah makai tangan lebih lembab. Kalo efek glowingnya saya koq lebih suka Mangir Kuning kemaren, lebih berasa aja.

Repurchase?? Iyaa... Mau coba yang mangir putih lagi 😁 biar makin beragam nutrisi kulit yang masuk, karena kalo yang itu lagi itu lagi si kulit bisa jenuh dan kurang nutrisi baik lainnya. Ya kan, ya kan, ya kaaan?!!


2 komentar:

  1. Aku pernah pakai yang mangir mba. Enak banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Leha, nemu aja sih kamu padahal belum publish blognya. xixixi
      *kisshug

      Hapus