(DIY) Kulit Wajahmu Kering? Yuk, Bikin Segar dan Glowing dengan Bahan di Dapur



Hai haii hallooo mak-maak reader.  Ga kerasa udah puasa hari ke-6, masih semangaat khaan?? Luar biasa yak, dari 6 hari puasa 5 harinya si matahari semangat banget menampakkan diri. Hihihi... Saya yang di rumah aja kepanasan apalagi working-mom yang kerja di luar sana, hebatlah kalian (yaelaah, pakai AC lah mereka di kantor, adeeem).

Anyway, ini draft dibikin dari hari ke-6 dan baru dilanjut di hari ke-28, maklumin dan tolong dimaapin ya *ciumtangan.

Dan memang bener ya, sampai hari-hari terakhir puasa lebih banyak cerahnya, cetar membahana melalang buana lah pokoknya si neng matahari 😄. Sudah panas, puasa lagi, hmmm waspada dehidrasi ya, kudu dijaga asupan cairannya khususnya pas siang hari.

Eits, saya ga ngajakin bukber di siang bolong loh karena dehidrasi yang saya maksud itu dehidrasi di kulit. Karena masuknya cairan dari dalam terbatas jadi kita mengandalkan campur tangan dari luar. Beruntung sekali di dalam Islam kita mengenal wudhu sebelum sholat (dan disunnahkan untuk menjaga wudhu, kalo batal wudhu lagi batal lagi wudhu lagi)  itu salah satu usaha legal buat mencegah dehidrasi kulit. Eh, emang ada ya cara yang ilegal?  Ada, berendam lama di tengah hari bolong sambil mulut mangap-mangap dan tangannya sembari kecipak-kecipuk. Ish ish ish, tak betul tak betul tak betul.....

Padahal kalo kena air wudhu sebenarnya udah cukup buat kulit ter-hidrasi. Tapiiii ada juga nih yang bikin kulit ter-hidrasi plus kenyal plus glowing.

Wow... Pasti mupeng kaan?? Bikinnya pun ga susah, murah, dan tinggal uprek-uprek di dapur bentar jadi deh. Nah, makin mupeng bin pinisirin kan?

Kali ini saya mau bebikinan penyegar wajah atau toner dengan bahan yang ada di dapur. Konon katanya, penyegar atau toner ini adalah bahan utama dari SKII yang harganya kisaran Rp 500rb ukuran botol 75mL, padahal dengan bahan yang akan kita pakai cuma bakal habis ga nyampai Rp 5rb.
Whaat?? 

Toner ini udah happening banget pas awal kemunculannya sekitar tahun 2014. Ialah Lintang Rinastiti, blogger yang suka bikin DIY skincare, yang pertama kali membuatnya. Berawal dari kondisi mukanya yang breakout parah dan pengalamannya di lab membuat dia penasaran (dan emang kayaknya orangnya udah pinter duluan, keliatan dari jurnal kesehatan yang diambilnya kebanyakan dari luar negeri), jadilah dia menemukan formula ajaib ini.

Toner ini dinamakannya "Saccharomyses Ferment Filtrate" atau gampangnya jamur Sacharomyces yang dihasilkan dari fermentasi dan difiltrasi.

Jamur??? Aman ga tuh??  Jangan-jangan malah bikin jamuran muka? 

Saya paham sekali, pasti begitu kan pertayaan yang ada di kepala kalian. Ini jamur roti yang biasa kalian makan juga koq. Aman buat kulit, bahkan bumil dan busui makai no problemo. Tapi saya ga bakal bahas tentang jamurnya dan kenapa ini kenapa itu. Kalian bisa crosscek langsung ke blognya Lintang ya di sana super duper complate and complicable. Karena kalo saya yang jelasin takutnya malah semakin membingungkan. Hahaha...

Oke deh, langsung ke bahan-bahannya aja. Kita hanya perlu;
  1. Nasi 2 sdm
  2. Air hangat 150mL
  3. Ragi roti 1sdt
  4. Botol kaca steril
Takarannya ga mesti sama ya karena saya sudah modifikasi sendiri menurut keperluan. Kalo mau sama dengan takaran Lintang juga hayuukk, boleh banget. Ragi rotinya boleh apa aja, asal bukan ragi tape atau tempe. Wainii, yang bikin muka jamuran beneran. Beda ya jenis jamur yang dipakai. Yang jenis Sacharomyses aman di kulit bahkan bisa mengaktifkan vitamin B, kolagen, dan AHA yang berfungsi mengikat air dalam kulit, melembabkan, menghaluskan, mencerahkan, dan mempercepat regenerasi sel kulit. Ugh, keren!
How to;
  1. Sterilkan botol kaca dengan merebusnya di air mendidih. Keringkan. 
  2. Masukkan air, nasi, dan ragi ke dalam botol kaca. Aduk atau kocok menyamping agar tercampur rata. 
  3. Tutup botol dan diamkan selama 2-3 jam
  4. Saring. Karena saya tidak punya kertas saring yang biasa dipakai orang lab jadi saya cuma pakai saringan teh (eh?)  dilapisi dengan kertas tisu. 
  5. Taruh di freezer 30 menit untuk memisahkan residu yang mungkin tertinggal
    Ada endapan pati di dasar setelah dikeluarkan dari freezer
  6. Saring lagi.  Nanti akan didapatkan hasil saringan yang lebih jernih. 
  7. Taraaa...toner ala ala siap pakai. Langsung diaplikasikan di muka boleh juga, tapi setelahnya masukkan lagi ke kulkas ya. Karena tanpa pengawet ketahanan toner ini sampai 3 hari aja kalau di kulkas dan sehari doank kalau di suhu ruang. 
    Lebih jernih dan tanpa endapan. Ready for using
Hasilnya?
Efek kenyal dan lembabnya saya dapatkan seketika. Langsung. Cash. Tunai! Tapi efek glowingnya bertahap, kredit dengan DP dan bunga 0% *ngakak...

Seriuss maak, ini enak, adeem, bikin lembab dan muka yang kering seketika langsung terhidrasi. Kalo kalian rajin bikin sampai dua pekan ke depan insyaaLloh bakalan glowing. Tapi sayangnya kalo keseringan bikin toner ini justru ga ngefek. Dan itu bukan cuma di saya aj loh. Hmm, apa karena jenuh ya?  Bisa jadi bisa jadi... So, sekarang diakalin aja dengan istirahat toner SFF ini sebulan habis itu bikin lagi deh atau bisa juga diselingi dengan DIY toner-toner lain. Banyaaaakkk buuu...
Ok, sekarang saatnya kalian coba sendiri yaa.. Keep Do It by Yourselves! 😘

Tidak ada komentar:

Posting Komentar