Lasgna Banjar, You Must Try It!



Hari keempat puasa Ramadhan dan alhamduliLlaah belum ada bikin sesuatu yang spesial buat takjilnya suami.wkwkwk... Maafkan istrimu ini ya pak *sungkeem

Bukannya ga mau, tapi lebih mikirin asupan gula kalo saya bikin takjil. Sudah tau ilmunya malah bikin saya malas bebikinan apalagi sekelas cake yang high sugar. Memang saya belum sampai taraf "totally do right the protocol" sih tapi untuk gula saya udah berusaha menguranginya pake banget.

Kemaren lusa terjadi dialog singkat dengan suami.
A: Ka, mau dibikinkan apa?  Ipau mau?
S: Mauuuuuu (langsung jawab sambil berbinar-binar matanya)

Demi melihat cahaya matanya dan mukanya yang sungguh sumringah itu saya jadi terharu biru. Guilty feeling ada juga, serasa menelantarkan karena ga dibikinkan apa-apa gegara saya malas bikin cemilan lagi. Saya emang udah sebulanan ini sangat mengurangi cemilan di rumah. Tapi anehnya timbangan beliau ini ga turun-turun padahal istrinya udah loss 4 kg loh *kibas rambut.
Okelah besok saya bikinin deh buat kamu, iya kamuu my big babyhuy *guling-guling pipi 😘😂

*****

Ipau, jujur saya baru denger ada makanan jenis ini -tepatnya 3 tahun lalu- dan katanya cuma ada di bulan puasa. Kenapa pula namanya Ipau? Mungkin yang menemukan ngarannya Acil Ipau, Fauziah a.k.a Ifau a.k.a Ipau. Naah, sementara ini dulu jawabannya sanak lah. 

*krikkrikkrik

Berbekal penasaran saya coba googling resepnya dan saya praktekan. Dan wow...ternyata suami langsung syukak. Kalian pernah makan lasagna? Ya ya, yang ada di Pizza Hut itu loh... Rasanya mirip dengan lapisan-lapisan berbumbu. Bedanya kalo lasagna Italian cuisine, kalo ipau citarasa banjarness alias lidahnya urang banjar. Jadi ga heran kalo orang-orang menamakan ipau sebagai lasagna Banjar, sekira bengkeng jua kah jar *lol

Saya dapat resep dari cookpad Yuk cuss langsung ke bahan-bahannya.

bahan kulit:
200 gr tepung terigu
1 butir telur
2 siung bwg putih halus (saya skip)
4 sdm margarin cair
350 ml air
sedikit garam
bahan isian:
5 siung bwg merah
5 siung bwg putih
1/4 siung bwg bombay
500 gr daging ayam cincang (saya cuma 100gr)
1 buah kentang ukuran sedang agak besar
1 buah wortel sedang
secukupnya air
secukupnya garam & gula
150 gr makaroni (saya skip, terlalu banyak karbo)
santan isian :
200 ml santan kental
2 sdm margarin cair
1 butir telur
pelengkap:
6 batang seledri cincang
3 butir telur rebus (potong)
3 sdm bwg goreng

How to; 
  1. Cincang kasar triple bawang dan tumis dengan minyak goreng sampai layu dan harum
  2. Masukkan air secukupnya,  besarkan api,  tunggu sampai mendidih, kemudian masukkan daging ayam cincang 
  3. Tambahkan air jika dirasa kurang, jangan banyak-banyak. Tunggu sampai mendidih lalu cuss masukkan wortel dan kentang potong dadu. Tambahkan gula garam dan merica secukupnya. Kalo mau tambah kaldu bubuk it's up to you mak. Untuk wortel dan kentang lebih bagus kalo ga dikupas kulitnya karena kandungan nutrisinya paling banyak ada disana. Sementara ini kalo saya belum bisa makan kentang pake kulit, kalo wortel so far it'ok makan sak kulite. Wkwkwk
  4. Buat adonan kulit, pastikan tidak ada yang menggumpal tepungnya yaa
  5. Dadar di atas teflon macam mau buat kulit risoles
  6. Kocok bahan untuk santan isian
  7. Susun lapisan kulit pertama di dasar wadah, taburkan ayam tumis wortel kentang, irisan telur, dan santan isian
  8. Lakukan berulang sampai kulit habis
  9. Guyur lapisan atas dengan santan yang tersisa, bawang goreng dan daun seledri
  10. Kukus selama 10menit dengan api sedang

Satu resep ini bisa buat 3-4 orang ya karena kami cuma berdua aja yang makan jadinya makannya dibagi waktunya, iya sebagai takjil iya sebagai makan berat iya sebagai cemilan, eh masih sisa 1 denk dikirim ke sebelah. Buanyak kaan. Memang si acil ipau ni tinggi kalorinya. Udah double carbo, double lemak, double protein pula....ckckck

Okay, now we proudly present Acil Ipau a.k.a (also known as)  Lasagna Urang Banjar (give aplause please *prokprokprok)
Biang kerok atas tidak tersentuhnya nasi di rice cooker



Ngeliatnya aja kenyang ye maak, apalagi ngabisinnya. So forbidden food, besok-besok cari takjil yang lebih "perutable" saya aja ya paksu.

Oya, kalo kamu mau isiannya daging sapi bisa juga, pasti rasanya lebih endes surendes (?) . Kamu bisa liat di blognya Aswinda untuk resepnya. Dia culinary-sense nya lebih yahud daripada eike, gambarnya juga eyecatching... Ga kaya saya yang alas poto aja warna merah *iyuuhh *lol
Happy cooking maaak 😘

Tidak ada komentar:

Posting Komentar