Resep Telur Gabus Keju Bentuk Pilus



Assalamu'alaikum mak...
Ada yang suka cemilan berbahan keju? Pasti banyak. Tapi, saya termasuk pengecualian dalam hal ini. Ya, saya ga suka keju. Di lidah saya rasa keju itu masih aneh, entah itu dengan makan keju slice, keju parut, roti isi keju, whatever yang pake keju sebagai pelengkap atau tokoh utamanya, itu semua aneh. Sungguh lidah yang sangat ndeso 

Tapiii, sangat berbeda dengan cemilan keju satu ini, justru saya rebutan dengan para bocah yang keduanya ternyata juga suka banget sama makanan ringan ini.

Kalo saya sih emang pada dasarnya pecinta kerupuk, keripik, atau sebangsanya yang "kriuk kriuk", jadi pas nemu cemilan ini rasanya koq menggoda sekali untuk dicoba. Bener aja, setoples ludes pun ga kerasa. Dan keju menambah cita rasa dan menaikkan kelas kerupuk jenis ini *yeaaay

Selain rasanya enak, bahan dan cara buatnya juga mudah banget. Selain itu, karena bahan dasarnya tepung kanji yang pastinya gluten free jadi aman dimakan buat sekeluarga.
Oya, resep ini saya ambil dari mba Endang Just Try and Taste (JTT)

Bahan-bahan;

Tepung kanji 250 gram
Keju cheddar 100 gram
Telur 2 biji
Mentega 50 gram
Garam 1/2 sdt

Lihat, gampang banget kan bahan-bahannya? Cuss atuh lah habis ini ke dapur.
Saya bikinnya setengah porsi, semua bahan saya bagi dua. Mentega boleh diganti margarine kalo ga ada. Oya, kejunya boleh ditambah sedikit  kalo mau, karena berdasarkan lidah saya ukuran keju dengan resep di atas malah kurang ngeju telur gabusnya.

How to;
  1. Siapkan alat dan bahan
  2. Blender keju dan telur. Kejunya sebaiknya diparut dulu supaya lebih mudah hancurnya, saya kemaren karena takut kelamaan marut dan para bocah keburu bangun jadi cuman saya potek-potek aja kejunya dengan catatan ngeblenderny kudu lebih lama supaya tercampur dengan baik
  3. Di tempat terpisah masukkan tepung kanji, mentega dan garam
  4. Masukkan hasil blender. Aduk sampai rata. Adonan yang benar tidak lengket, lembab, dan mudah dibentuk
  5. Bentuk adonan seperti yang kalian inginkan. Berhubung saat itu saya pengen makan amplang, jadinya hasil bentukannya lebih mirip amplang daripada telur gabus... 
    Bentuk bulat kecil, lalu dengan ujung telunjuk kanan bulatan tadi digiling maju mundur
  6. Adonan yang dibentuk satu persatu masukkan ke dalam minyak goreng dingin. 
  7. Nyalakan api, jangan keburu dibolak-balik karena adonannya masih rapuh serapuh hati yang belum bisa move on 
  8. Biarkan mereka ikhlas saling melepas satu sama lain, bolak balik, perhatikan api. 
    Ini pakai minyak kelapa, jadi warnanya bening
  9. Setelah kekuningan angkat dan matikan api
  10. Tunggu sampai minyak kembali dingin baru mulai lagi membentuk adonan. Lakukan berulang sampai bosan, eh sampai habis maksudnya.

Ada beberapa poin yang penting dalam pembuatan telur gabus;
  1. Jangan sekali-kali menambahkan air ke dalam adonan, cukup telur dan mentega yang bertugas merekatkan tepung. Kenapa?  Karena jika kalian melakukannya kalian akan mendapatkan sensasi seperti menggoreng cumi-cumi  kalo sudah seperti itu baiknya siapkan helm dan pelindung tangan karena letupan telur gabusnya mengerikan sekali (pengalaman banget ya bu?)
  2. Gunakan minyak dingin dan bukan minyak panas (bukan memasukkan adonan dengan memanaskan minyak terlebih dahulu). Why? Karena akan membuat tekstur telur gabus pecah merekah dan akan menimbulkan percikan minyak 
  3. Mentega/butter sebenarnya lebih baik digunakan daripada margarine dari segi kesehatan. Dan aroma masakan yang dikeluarkanpun menjadi lebih kuat. Tapi kalo tidak ada, ya tak apalah margarine pun bisa. 
  4. Kalo ada yang berpikir "duh ribet ya nunggu minyak dingin" yaa...begitulah, memang harus nunggu dingin. Kalo saya mah ga sabaran, jadi masih hangat udah saya cemplungin. Akibatnya, telur gabusnya ada yang tidak mulus. Ga apa-apa ya mak, itung-itung latihann kesabaran. Hihihi... 
  5. Bentuk telur gabus di sini saya modifikasi. Bentuk aslinya memanjang dengan kedua ujung mengecil. Tapi setelah saya baca komen para pembaca blog mba Endang yang mengeluhkan bagian tengahnya kurang matang, ga kriuk, jadilah saya bikin bentuk yang sama ukurannya dari ujung ke ujung, dan juga saya bikin kecil-kecil seperti pilus atau amplang (makanan khas Kalimantan biasanya dari ikan tenggiri).
Maaf, bukan endorse. Nemu di google 😂😂
Ketika saya upload di medsos saya, banyak yang mengira yang saya buat itu amplang. Ga salah sih, karena penampakan telur gabus versi pilus dan amplang sepintas sama, tapi soal tekstur dan rasa cukup jauh. Tapi, ini justru bikin saya penasaran.... next time kita coba buat amplang homemade dari dapur sendiri yuk, mak!?

Baca Juga:
Resep Mata Roda Pelangi
Resep Super Simple Ayam Yakiniku

11 komentar:

  1. Iyes, aku kira amplang mba ��
    Btw potek-potek bahasanya lambe sekali yah hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. potek bahasa Jawa mba, hihihi, patah artinya.
      Jadi pengen bikin amplang eh, kan sama tapioka juga bahan utamanya. *tenggiri mana tenggiri

      Hapus
  2. Kok kayaknya enak bener ya *.*
    Aku dong pencinta keju, suka makan keju slice yg rasa strawberry :*
    *sok jadi anak ke-kota-kota-an :D

    www.rima-angel.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah?? Baru tau ada keju rasa strawberry? Serius? haha
      Coba buat, ini gampang banget >.<

      Hapus
  3. Aku pengen eksekusi aaah.. Kemarin prnh bikib agak melempem.. Mungkin salah teknik menggoreng deh.. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan gede2, jangan banyak2, insyaaLloh bagus hasilnya

      Hapus
  4. Ya ampun ini serius ya bahannya cuma 5. Mau coba ah.. Mirip amplang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius mba, ga ribet bahannya...hanya perlu kesabaran dalam menggoreng.hii

      Hapus
  5. Kalau telur gabus yang biasanya bentuknya lonjong-lonjong. Hehe. Mau bikin ini nggak jadi-jadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, karena lonjong panjang jadi disebutnya telur gabus

      Hapus
  6. Untuk cewek yang belum akrab dapur kayak u nih, kayaknya resep ini patut dicoba.

    BalasHapus