Resep Coto Makassar



Assalamu'alaikum....

Selamat hari raya Idul Adha ya makmak di seluruh penjuru dunia. Maafkan saya yang telat ngucapinnya. Hihihi.... Masih ada daging kurban di kulkas? Kalo saya masih banyaaak karena alhamduliLlah dapat double dari kantor suami.  

Dieksekusi apa dagingnya mak? Kalo saya udah jadi sup, petah, dan coto alias soto khas Makassar. Pertama kali makan coto Makassar adalah ketika kami pertama kali menginjakkan kaki di kota Palangkaraya. Loh koq ga nyambung? Iya, emang.... 

(Kalo petah saya pakai resep dari ipar saya, Aswinda Utari. Recomended banget. Yang mau coba cuss ah klik di sini. Kebetulan tulisan ini juga dalam rangka #cookingcollabfikawinda. Baca juga ya temaan)

****

Sebelum akhirnya memutuskan menetap di Palangka, saya dan suami tinggal di pedalaman karena dia mengambil PTT daerah. Satu tahun enam bulan tinggal di desa terpencil lalu keluar dan menghirup udara kota besar yang ada di kepala saya cuman satu, wisata kuliner puas-puas *huahahaha.

Kalian yang pernah merasakan hidup di pedalaman pasti tau berharganya kesempatan jalan-jalan dan menikmati makanan apapun ketika keluar dari kungkungan hutan belantara. Yap, saya langsung menodong suami jajan ini itu, termasuk mencicipi coto Makassar yang selama ini hanya bisa saya eja namanya di papan nama rumah makan. 

Kesan pertama, ini makanan enak banget! Selintas saya berpikir pasti yang bikin orang asli dari Makassar, soalnya rasanya nendang banget dan saya ketagihan! Beli lagi donk? Ehm, tunggu dulu. Kalo hanya menurutkan nafsu perut saya jangan-jangan kami ga bakal punya tabungan, hihihi. Okelah, kenapa ga bikin aja yee kan maak, siapa takut!

Hari ginii ga bisa masak? Apa kata dunia?? (somboooongg *jitakkepala)

Beneran ini mah, serius. Saya ini ga ada bakat masak sebenarnya. Tau dapur 4 tahun belakangan ini aja, itupun demi pak bojo. Suami saya ga terlalu suka keseringan makan di luar (ketularan abah kayanya), jadi sayapun harus bisa masak demi demi dan demi.... 

Throwback sedikit, mengingat zaman dimana saya belum bisa membedakan mana kencur mana jahe, mana kemiri mana ketumbar mana merica, masak nasi kalo ga kelembekan atau nasinya ga matang, mau bikin sambel terasi sms mama nanya resep malah dapat  omelan balasan"makanya mama masak dibantuin!" (hiks, ampuuunn maa....), daaan sederet prestasi memalukan lainnya. 

Trus belajar dari mana? Cooking class? Tentu tidak, mana ada duit waktu?? Saya belajar dari tv dan internet.... kereee(n) kaan? *bhaaaayy

Jadi saya bisa masak emang karena belajar dari tv dan internet. Yah, bisa bisa gitu aja sih ga bisa bisa bangeet juga. Dari dulu saya emang suka liat chef-chef profesional masak, apalagi kalo mereka kasih tips and trick, wuih berasa dikasih rumus fisika saya *sokiyess 😂. Kalo di internet saya suka mampir di blognya mba Endang JTT dan DiahDidi'Kitchen, karena mereka ini ga cuman ngasih tau bahan, bumbu and how to, tapi juga tips supaya resepnya berhasil. 

Biasanya saya pakai resep JTT tapi kali ini saya pengen nyoba resep ala Mba DiahDidi. Resepnya saya bagi dua karena saya masak dagingnya ga sebanyak yang ditulis beliau.

Coto Makassar

Bahan dan bumbu:
  1. Daging 200 gram
  2. Air bekas cucian beras 1L
  3. Daun jeruk 4 lembar
  4. Kayu manis 2 cm 2 batang (saya pakai bubuk)
  5. Pala 1/4 biji (saya pakai bubuk)
⤷Bahan di atas direbus sampai daging agak empuk 

  1. Kacang tanah 50 gram sangrai (di saya kurang nampol, jadi nambah dikit)
  2. Bawang merah 3 siung
  3. Bawang putih 2 siung
  4. Serai 2 batang geprek
  5. Laos 3 cm
  6. Ketumbar 1,5 sdm
  7. Jahe 2 cm
  8. Pala 1/4 biji (saya pakai bubuk)
  9. Jintan 1 sdm
  10. Garam, gula, merica, kaldu sapi bubuk
⤷ Diblender dan ditumis sampai harum dan tanak

How to:
  1. Sebelum direbus dengan bumbu, daging dibuang darah dan kotorannya
  2. Setelah bersih lalu dipotong dadu dan campur dengan bahan pertama, rebus sampai agak empuk
  3. Blender dan tumis bumbu
  4. Campurkan bumbu ke dalam rebusan daging, masak sampai daging empuk dan kuah mengental
  5. Sajikan dengan pelengkap
Keliatannya aja ribet, padahal gampang koq. Coba deh....


Ada beberapa poin yang mau saya ulas sedikit di sini, mungkin bisa menjawab kebingungan kalian (dan kebingungan saya juga sebenarnya)

Kenapa pakai air bekas cucian beras?
Air cucian beras dipakai karena bisa membantu mengentalkan dan menambah gurih dari si coto Makassar ini. Jangan jijik dulu ya, air yang dipakai adalah air cucian yang kedua dst, sedangkan air cucian pertama ya dibuanglah. Kalo mau aman saya sarankan pakai beras yang kemasan dan terdaftar nomor depkesnya, jadi ga ada rasa khawatir lagi ada pemutih dan insektisidanya. Kalo mau diskip boleh? Hmm, ya boleh aja sih, tapi mungkin yang kalian dapatkan adalah soto daging kuah kacang dan bukan coto Makassar, hihihi. Itulah kekayaan warisan kuliner nenek moyang kita ya, unik dan berkarakter. Ngomong-ngomong air cucian beras juga banyak vitamin B nya kan, makanya kalo nyuci beras cukup 1 - 2 x aja, jangan sampai bening kinclong airnya, itu mah udah hilang semua vitaminnya.
Air cucian kedua

Bagaimana cara merebus daging untuk menghilangkan darah dan kotorannya?
Saya biasanya merebusnya dengan api besar dan mendidih maksimal dengan tempo yang sesingkat-singkatnya (proklamasi kali ah). Pokoknya sampai dapat tampilan seperti gambar di bawah proses merebus menghilangkan darah sudah cukup, sisa dibilas dan dipotong kecil-kecil. Tips ini saya dapat dari mba Endang JTT. Merebusnya jangan lama ya seperti merebus dengan bumbu, kalo lama nanti kaldunya keluar padahal airnya kan mau kita ganti karena kotor. Jadi rebus dengan api besar dan sebentar.
Sorry, distrubing picture. Itu darah dan kotorannya keluar. Bilas daging dan potong dadu setelahnya

Sajikan dengan daun bawang, sambal rawit, lontong atau ketupat, dan jeruk nipis, dijamin laziiiiisss, insyaa Alloh.

Yuk, coba di rumah maak!


9 komentar:

  1. Enak banget kayaknya iniii..
    Aku baru ngeh dikulkas masih ad sisa daging. Rupanya daging berian mertua.. Ah sip dah.. Bikin ini besok.. Ah bukan.. Besoknya lagi.. *kalo mood rajinnya keluar.. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo dari penerawanganku sih *halah, suamimu ga doyan mba Win, dia kan pencinta masakan banjar pake bangettt, kalo ini nyata dia keluar dari zona amannya, hihihi.... beda bangett soalnya

      Hapus
  2. Ya ampun. Tiba-tiba laper sodara-sodara. Ayo tanggung jawab kalian berdua! Ajakin aku makan dong huahahaha

    BalasHapus
  3. aku nggak bakat masak daging-dagingan. pernah mau bikin sop buntut rasanya malah aneh karena kebanyakan kayu manis. hahaha. jadilah sampai sekarang kalau olahan daging mamaku yang eksekusi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Antung mah wajar sedikit waktu buat eksplor dapur...saiah kan standby di rumah aja 24 jam. hihihi

      Hapus
  4. Gak pernah makan coto makassarr..masakin mba kirim pakai gojek.wkwkkk

    BalasHapus
  5. Dari dulu pengen nyobain bikin coto Makassar, eh dapet resepnya di sini. Mesti segera dicobain nih mbak... ^^

    BalasHapus