5 Hal yang Terjadi Setelah Ada WhatsApp

Assalamu'alaikum

WhatsApp? Kunanon eta teh? Eta emm, emm, emm....


Perlu dijelaskan ga? Ga usah kali yaa karena aplikasi ini sudah mainstream banget, parah, bahkan sampai level nenek-nenek juga udah biasa gunakan.

WhatsApp adalah salah satu media sosial berbasis chat. Jadi ga kaya Facebook atau Instagram yang sekali upload foto atau bikin status seluruh semesta follower mengetahui.

Katanya ga usah dijelasin -_-

Dibanding "kakak tingkat" nya, BBM, WhatsApp lebih banyak dipakai karena dianggap lebih friendly user dibanding BBM. Kenapa? Karena orang ga perlu lagi catet-catet pin terus invite untuk kemudian nunggu diapprove dulu supaya bisa chatting. Riweuh. Tapi, sekali kita punya kontak telepon orang dan selama dia menginstal WhatsApp di smartphone nya, maka otomatis akan terhubung juga. Praktis, kan?

Dan berikut 5 hal yang terjadi setelah ada aplikasi ini.

1. Say good bye BBM
Migrasi ramai-ramai dilakukan oleh pengguna smartphone sekarang dari BBM ke WA. Yang biasanya di timeline panjang berderet-deret status-status tetemanan, sekarang udah sepi macam pasar yang mau direlokasi *krik krik krik.  Tidak sedikit yang meng-uninstall BBM nya, pikir mereka toh banyak juga kawan-kawannya yang sudah ber-WA. Dan bagi yang masih mempertahankan BBM, bisa memanfaatkan kolom status untuk ngeluarin uneg-uneg alias nyampah di BBM "ah, palingan ga ada yang baca ini". Siava begini, siavaaa 😂

2. Generasi old jadi new user
Perkembangan teknologi yang gila-gilaan zaman sekarang bikin orangtua dan orangtuanya orangtua kita (???) terpaksa mengikutinya. Apalagi yang berjauhan dengan anak dan cucunya, adanya WA menjadikan jarak tak berarti lagi. Gampanglaaah, kan ada video call *kibas poni

3. Grup alumnus sampai keluarga bertebaran
Heheii, yang ini ga bisa dihindari ya. Memang benar jargon "gadget mendekatkan yang jauh (dan menjauhkan yang dekat) real adanya. Teman-teman sekolah yang sudah bertebaran di muka bumi hingga pedalaman dikumpulkan lagi menjadi satu di tempat yang sama bernama grup alumnus dan pas kamu lihat anggotanya, "eh, ga cuma teman dink, ada mantan juga" 😪
Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat

4. Dapat broadcast dari sesepuh
Ada yang suka dikirimin berita-berita ga, macam "Jangan makan mie dan cokelat bersamaan, nanti begini" atau "Hati-hati, ternyata ada pembalut yang sudah disuntikkan HIV Aids" atau ga "Tanaman ini mematikan, tapi justru ada di sekitar kita"

Kita-kita yang masih muda (((MUDAAA))) kayanya udah kenyang banget dengan berita-berita macam gitu. Awal main Facebook duluuu, sering tuh kemakan juga yang beginian, kadang main share aja, tapi banyak juga kemudian saya tanyakan ke temen yang sesuai disiplin ilmunya. Okeh, fix, hoax!  Jadi, rada maklum kalo dapat berita gini dari sesepuh. Ibarat kata mereka baru melek teknologi sudah dihujani informasi yang deras mengalir dan beliau-beliau fikir semua benar karena sebelumnya sama sekali ga merela ketahui. Apalagi kebanyakan berita (hoax) itu seputar masalah kesehatan yang artinya terkait hidup dan mati. Kumplit lah membuat hoax itu mudah sekali tersebar.

5. CLBK dengan orang lama
Oh my.... Sebenarnya malesin banget nulis yang terakhir ini, gengs. Tapi, fakta ini fakta. Berawal dari satu grup alumnus sekolah lalu reunian, ketemu, dan berlanjut di chat pribadi. Yang masih single sih ga masalah. Yang masalah itu kalo terjadi dengan yang sudah berumah tangga dan dilalah gayung bersambut, CLBK is coming. Sebenarnya ga cuman WhatsApp sih, tapi medsos pada umumnya membuka jalan CLBK aka selingkuh.  Bahkan di tahun 2017 angka perceraian di Indonesia meningkat dari tahun sebelumnya dan faktor perselingkuhan lewat media sosial menjadi faktor penyebab terbesarnya (sumber Liputan6.com)
Lagi viral pas puasaan kemarin nih.  Please, don't do 'pret' chat like him 😅

Hehei, bagi kalian yang sudah berumah tangga harusnya sudah clear dongs ah dengan masa lalu. Kalo belum clear ya plis atuhlah jangan diungkit-ungkit, hargai pasangan halal kalian yang sekarang. Jangan kaya Milea yang belum bisa move-on sampai ke detil-detil, hahaha.

Jadi temans, plis bijak dalam ber-WA yaw, jangan coba-coba buka pintu perselingkuhan dengan nostalgia dengan mantan, hiks. Ga penting. Sumvah....


Ya, itulah beberapa hal yang terjadi ketika ada WhatsApp. Aplikasi yang diakuisisi Facebook dengan mahar 19 juta dolar ini emang makin kesini makin kaya saudaranya, ga pure aplikasi chatting macam Telegram. Tapi, walaupun begitu  saya suka pakai aplikasi ini karena biasanya suka ada grup parenting, kajian, dan alumnus pastinya. Ditambah ga ada iklan lewat, ga berbayar, praktis, dan bisa nyetatus tanpa harus ke Facebook *eaaa teteup ya buk.







9 komentar:

  1. Hahahaha iya bener, nenek-nenek sekarang aja pakai WhatsApp. Gampang banget vcall��

    BalasHapus
  2. Bener, meski belum un install, tapi aku jarang buka BBM. Hihihi.

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah, aku ga ada clbk di grup alumnus ���� btw, bbm emang sepi sekarang gara-gara ada wa sih. Hihi
    Dan grup memang super banyak beut di wa sekarang. Hihi

    BalasHapus
  4. Bener. Aku sekarang gak pakai bbm lagi. Sms juga jarang gegara ada wa.

    BalasHapus
  5. Bener. Aku sekarang gak pakai bbm lagi. Sms juga jarang gegara ada wa.

    BalasHapus
  6. Ah iya itu.. Siapa yg msh betah ngestatus d bbm buat nyampah? *ambil kaca.. Wkwk.. WA emg sesuatu bgt y klo sm sesepuh..berasa dpt something banget smpe smua d BC.. Hihi kadang males bacanya skip skip aja. Tp serius yg trakhir it? Oalah byk kyknya y yg gt.. Wkwk

    BalasHapus
  7. Mba Fika Bener nih grup keluarga jadi bertebaran , tapi masih kurang begitu touch karena sering nya masing" orang ngirim guyonan ala SMS dulu wkwkwk ��

    BalasHapus
  8. Wow. Aku banget yang part "suka gonta ganti status di bbm sesuai suasana hati dengan pikiran ah palingan ga ada yang baca wkwkwkwk"

    BalasHapus
  9. Aslii, ini bner banget sih .. Aku udh uninstall bbm kemarin karena ud 1 tahun an g di pake seringnya lnh sering pake wa, bhkan yg awal pdkt pke bbm, malah skrg komunikasi ny lewat wa wkwk nurut aku wa lbh simple sih .. G ribet kbnykan fitur2 gtu wkwk dan wa lbh cepat sma ringan dibnding aplikasi bbm .. Satu hal lg yg jrg org pke adalah path, kya semacam app buat sttus check in dll g pnting lainnya wkwkwk

    BalasHapus